Total Pageviews

Zrass Buat Sang Perantau.



Orang kata,

"Merantau banyak, luas pemandangan."

Maka, ramailah berduyun-duyun pergi merantau ke sana sini,
dengan harapan ingin menjadi seseorang yang luas pemandangan.


Yang menghairankan adalah,
betapa ramai mereka yang merantau ini,
tiada pula sebarang manfaat pada mereka ini.

Maka di mana fungsi mereka ini,
dalam menjadi seorang yang luas pemandangan?

Apakah Islam benar-benar menggalakkan umatnya,
untuk pergi ke sana sini menghabiskan ribuan ringgit,
semata-mata untuk meluaskan pemandangan sendiri,
yakni demi kepentingan diri?

Bukankah sepatutnya apabila kita merantau,
kita patut mampu melihat dan menghasilkan seperti Imam Syafie,
yakni sesuatu yang bermanfaat?

Pergi ke Indonesia,
apa yang anda dapat?

Sekadar buah tangan buat keluarga?

Tidakkah anda melihat bagaimana keadaan Indonesia,
yang sebenarnya kita boleh pelajari dan juga ajarkan?

Pergi ke Korea,
apa yang anda dapat?

Sekadar kerongsang Korea buat teman?

Tidakkah anda melihat betapa perlunya Islam disebarkan di sana,
sekaligus memberikan mereka erti kehidupan yang sebenar?

Pergi ke Thailand,
apa yang anda dapat?

Sekadar makan sana sini mengisi perut?

Tidakkah anda melihat betapa perlunya sistem Ilahi ditegakkan,
agar terserlah rahmat yang kita sepatutnya bawakan?

Pergi ke Gaza, Masjidil Aqsa yang sebahagian daripada pakej Umrah,
apa yang anda dapat?

Sekadar melawat?

Tidakkah anda merasa ruh perjuangan yang semerbak di sana,
hinggakan anda ingin memperjuang Islam di Malaysia?

Apa, apa yang anda dapat, wahai manusia?

Mengapa anda merantau,
sekiranya ia hanya demi kepentingan diri?

Mengapa anda merantau,
sekiranya ia hanya demi memenuhi hawa nafsu?

Mengapakah, mengapa?

Apakah anda tidak menyedari keadaan Ummah kini?
Atau apakah anda tidak ingin mengetahui?

Sedarlah, wahai muslimin muslimah.

Sampai bila kita hendak tertipu?

...

Fiqh aulawiyyat.

Meletakkan keutamaan pada yang paling penting.

...

"Orang pandai dan beradab tidak akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang


Pergilah kau kan kau dapatkan pengganti dari kerabat dan kawan
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.


Aku melihat air yang diam menjadi rusak kerana diam tertahan
Jika mengalir menjadi jernih jika tidak kan keruh menggenang

Singa tak akan pernah memangsa jika tak tinggalkan sarang
Anak panah jika tidak tinggalkan busur tak akan kena sasaran


Jika sahaja matahari di orbitnya tidak bergerak dan terus diam
Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang


Rembulan jika terus-menerus purnama sepanjang zaman
Orang-orang tidak akan menunggu saat munculnya datang

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang
Setelah diolah dan ditambang manusia ramai memperebutkan


Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan
Jika dibawa ke bandar berubah mahal jadi perhatian hartawan."

- Diwan Imam Asy-Syafi’i, Muhammad bin Idris Asy-Syafi’i

***

afiqsazlan.
2101.
06042014.



*