Total Pageviews

Secebis Kehidupan



Telah berbulan-bulan lamanya saya tidak menukil sesuatu di blog ini mahupun di mana-mana sahaja. Bukanlah kerna malas, bukan juga kerna tidak mahu. Sebaliknya ia hadir dari dalam hati yang tercari-cari, mengapa saya menulis? Malah, mengapa saya berbuat segala apa yang saya buat kini?

Telah berulang-ulang kali orang ramai bertanya pada saya,

"Bagaimana hendak kekal bersemangat?"
"Bagaimana hendak thabat?"
"Bagaimana hendak terus berada di jalan dakwah?"

Dan jawapan saya akan senantiasa sama sahaja iaitu,

"Sentiasa minta kekuatan dan ketetapan hati pada Allah serta sentiasa jaga mutabaah amal."

Saya menjawab sebegini kerna inilah yang saya alami setiap masa. Doa-doa saya bukanlah rintihan seseorang yang inginkan kekuatan dan kehebatan, sebaliknya ia adalah rayuan seorang hamba yang ingin terus dianugerah perasaan kehambaan dalam jiwa dan raganya.

Kerna yang kuat tidak akan kuat selamanya dan yang lurus hati tidak semestinya akan lurus selamanya. Walau bagaimanapun, Allah akan sentiasa menjadi Yang Maha Kuat dan Yang Memiliki Hati-hati MakhlukNya. Maka selagimana kita dianugerahkan hidayah untuk meminta padaNya, sudah pasti kita akan menjadi yang kuat dan tetap hatinya menurut ketetapanNya.

Penulisan

Sudah setahun Alhamdulillah, buku sulung saya iaitu "Aku Hamasah As-Syabab" diterbitkan sendiri. Saya sendiri tidak tahu dan selamanya tidak akan memahami akan perihal kaedah-kaedah yang telah digunakan dalam kehidupan ini untuk mencapai kejayaan yang sebegini rupa.

Benar, saya boleh menceritakan kepada anda proses-proses penerbitan buku saya, permulaan karya-karya saya dan macam-macam lagi. Segalanya telah pun termaktub dalam lipatan sejarah kehidupan saya. Bila-bila sahaja saya boleh menyelak helaian demi helaian kitab sejarah Afiq Sazlan demi mencari titik-titik peristiwa penting dalam kehidupan saya.

Namun, bagi menjelaskan bagaimana saya boleh tiba di mana saya yang kini, ianya mustahil. Jawapan saya yang paling saya yakini tepat dan insyaAllah tidak akan tersasar sama sekali adalah "Ia adalah ketentuan Allah SWT semata-mata."

Perkara yang pastinya adalah, walau di mana sahaja atau sebagai apa sahaja Allah tentukan kita berada, ianya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk kita beribadah kepadaNya dan menjadi Khalifah di muka bumi. Itu adalah perkara yang akan kekal benar. Kita tidak mungkin akan tercicir daripada gerabak dakwah ini selama mana kita berpegang kepada tiang kebenaran tersebut.

Kemudian, Allah telah mengilhamkan kepada saya begitu banyak buku untuk ditulis demi Ummah. Amatlah pincang sekali sekiranya kita menyangka dengan jasa kita yang sekecil zarah, kita sudah pun berada di puncak kemuliaan sekaligus tidak memerlukan sebarang tarbiah. Sedangkan para Nabi termasuk Rasulullah SAW yang tercinta sekalipun menerima tarbiah daripada Allah SWT.

Ilham-ilham yang Allah kurniakan ini benar-benar menjadi medan tarbiah yang luar biasa buat diri saya. Sekiranya yang mengikuti saya secara dekat, mereka akan mendapati betapa sukarnya saya hendak menghasilkan buku kedua saya iaitu "Bagaimana Mengubah Dunia" dan begitu juga dengan buku ketiga saya iaitu "Mencari Hud Hud yang Kini."

Sesukar mana pun mereka melihat, mereka tidak sama sekali akan mengetahui bahwa sebenarnya itu sekadar bucunya semata-mata. Ujian dan dugaan yang dihadapi saya semenjak mengenali tarbiah ini amatlah luar biasa sekali. Pengorbanan yang perlu dilakukan sangatlah besar hinggakan masih ada lagi pengorbanan-pengorbanan yang masih kekal berat untuk dilaksanakan.

Alhamdulillah. Amatlah saya bersyukur dengan anugerah Allah yang ini. Saya yakin bahwa satu-satunya jalan adalah untuk terus maju ke hadapan walau terpaksa kehilangan segala-galanya. Saya ibarat seseorang yang terperangkap di dalam ribut salji. Sukar dan tidak mampu maju ke hadapan, tetapi pada masa yang sama, tidak boleh berhenti kerna ia akan membawa kepada kematian. Cuma kematian di jalan dakwah membawa maksud pengkhianatan Syahadatul Haqq dan itu bukanlah sesuatu yang menarik untuk dibawa pada Hari Perhitungan.

Inilah yang saya maksudkan dengan:

"Cara untuk menjadi kuat dan kekal bersemangat di jalan dakwah adalah dengan berterusan meminta kepada Allah SWT dan jaga mutabaah amal."

Kita berterusan meminta kepada Allah kekuatan untuk terus maju ke hadapan dan pada masa yang sama, kita terus bertahan dan tidak sesekali tunduk dengan taufan ujian yang datang merobek tubuh kita. Kita kekal beribadah dan menyembah Allah hingga keputusanNya tiba: menang mulia atau mati syahid.

InsyaAllah, saya akan terus menulis dan menulis dan menulis hinggalah Allah menentukan sebaliknya. Saya pasti bahwa selepas ujian kali ini berjaya ditempuhi, akan tiba pula ujian yang lebih besar dengan kehadiran tanggungjawab yang lebih besar.

Masakan sama seorang penulis SATU buku dengan penulis TIGA buku?

Apatah lagi bila tajuk ketiga-tiga buku tersebut adalah:

1) Aku Hamasah As-Syabab (Aku Semangat Pemuda)
2) Bagaimana Mengubah Dunia
3) Mencari Hud Hud yang Kini

Kewangan

Pernah seketika, dalam kekelaman yang saya meraba-raba di dalamnya, saya tertanya-tanya apakah kewangan menjadi punca kepada betapa saya disibukkan dengan hal-hal yang tidak bermanfaat? Pernah juga saya tertanya, apakah sekiranya Allah menakdirkan saya tidak lagi perlu risau mengenai kewangan (kerna telah ada pendapatan yang selesa), saya akan menjadi lebih rancak dalam menulis?

Alhamdulillah, ini merupakan sebahagian daripada tarbiah yang saya terima semenjak permulaan saya membulatkan tekad untuk "menulis sehingga mati demi Ummah".

Tidak, wahai anda. Nota-nota wang yang empuk tidak akan menjadikan anda lebih kuat di jalan dakwah ini. Secara lahiriahnya, mungkin. Anda akan kelihatan seperti seseorang yang berkuasa untuk memberi bantuan kewangan kepada yang memerlukan, anda mampu menampung gerak kerja dakwah dan sebagainya.

Namun begitu, ketahuilah bahwa kemegahan itu sebenarnya terletak pada merasa cukup dengan adanya Allah. Merasa cukup dengan pemberian Allah. Serta merasa ingin segera menggadaikan segala yang berlebihan di jalanNya.

Saya mempelajari bahwa kesukaran anugerah Allah inilah yang memberikan saya petunjuk akan perkara-perkara yang perlu dijelaskan dan diajarkan kepada Ummah. Kesukaran inilah yang membenamkan wajah saya ke bumi yang sujud dan berzikir kepadaNya, mengingatkan saya bahwa saya juga adalah daripada tanah yang sama.

Kesukaran ini jugalah yang menyelamatkan diri saya daripada terlupa akan tanggungjawab dan beban dakwah yang digalas oleh bahu yang berlapikkan kain baju saiz S ini. Ia membuatkan saya sibuk dan menuntut kepakaran dalam memaksimakan potensi diri pada segenap aspek.

Jawapannya adalah ya, wang itu penting dan bermanfaat. Kita perlukannya untuk terus hidup dan seumpama dengannya.

Tetapi.

Ia adalah paling bermanfaat tika ia ditaburkan di jalan juang yang mulia.

Ketahuilah.

Syarikat

Alhamdulillah, saya kini memiliki 2 buah syarikat.  Pertamanya adalah Hamasah As-Syabab dan keduanya pula adalah OutBox Malaysia. Masing-masing membawa maksud tanggungjawab yang berbeza-beza tetapi bebannya adalah sama besar. Cukup untuk kadangkala membuatkan tubuh cilik ini menyorok di bawah katil ketakutan dengan Hari Pengadilan kelak.

Hamasah As-Syabab ditubuhkan bersama Nazirul Haziq dengan matlamat hendak mencorak Dunia Media. Dunia Perfileman secara khususnya. Puncanya adalah kerna sudah terlalu ramai yang mengiktiraf betapa berkesannya filem dalam mencorak pemikiran Ummah tetapi tiada siapa hendak menyahut seruan untuk mencoraknya menurut Islam. Lantas, Alhamdulillah, kami kini berada di sini.

Hamasah As-Syabab, memandangkan ianya merupakan syarikat pertama kami, usaha kami yang sulung, ia memerlukan lebih 1.5 tahun untuk benar-benar kukuh kaedah gerak kerjanya. Setelah lebih 16 bulan, barulah kami benar-benar jelas dengan jalan menuju ke arah pencorakan Dunia Perfileman. Betapa lamanya masa tersebut!

Salah satu kuasa yang kami sedang bina adalah "crowdfunding". Ianya membawa konsep di mana segala dana sesebuah kerja bukannya hadir daripada seorang individu atau sesebuah organisasi. Sebaliknya, ia hadir daripada semua orang. Setiap satu susuk tubuh dalam Ummah.

Inilah yang saya maksudkan dalam mukadimah buku "Aku Hamasah As-Syabab". Saya telah menerangkan bahwa 'Aku' telah digunakan kerna "Hamasah As-Syabab" iaitu "Semangat Pemuda" berada di dalam setiap seorang daripada kita. 

Setiap seorang daripada kita berkuasa untuk membuat sesuatu. Kita tidak boleh berada di tepi-tepian semata-mata. Kita perlu berada di barisan paling hadapan dan menjadi yang paling terkehadapan dalam menggoncang Dunia ini dengan tarbiah!

Sistem "Crowdfunding" dibawa oleh kami bukanlah untuk Ummah menyokong gerak kerja kami. Sebaliknya, ia adalah supaya KITA bersama-sama menjayakannya.

Ya, kami pakar dalam perfileman. Tetapi ia tidak bermakna anda bukan sebahagian daripada usaha ini, malah anda adalah aset penting dalam menjadikannya suatu realiti! Anda bukanlah seorang penonton yang memberi wang kepada penghibur yang berada di tengah-tengah gelanggang aksi, sebaliknya kita semua berada di gelanggang dengan setiap seorang daripada kita ada tugas yang tersendiri.

Inilah yang kami ingin bawa dengan "Crowdfunding."

Kami ingin menghapuskan pemikiran "Mereka sedang berbuat baik, ayuh beri sokongan."

Dan membina pemikiran "Mereka sedang berbuat baik, ayuh kita bersama dan jadikan usaha membuat kebaikan ini lebih hebat lagi!"

...

OutBox Malaysia pula fokusnya adalah pada pendidikan ikhwah akhawat akan perihal dunia-dunia yang kebanyakannya tidak tahu wujud. Kita terlalu banyak mengambil dan menelan daripada orang luar termasuklah yang bukan Islam.

Tatkala kita menerima tarbiah, secara semulajadinya, kita akan berkobar-kobar hendak melakukan kebaikan sepertimana yang kita pernah lihat orang-orang baik lain lakukan. Sebagai contoh, Dapur Jalanan yang memberi makanan kepada gelendangan dengan konsisten. iMuslim yang berjaya mengadakan konvensyen-konvensyen bermanfaat secara professional.

Kita juga akan terbakar semangat untuk membina suatu produk kita sendiri agar dapat menghapuskan fitnah yang tercipta oleh produk musuh Islam. Sebagai contoh, dalam pada kita memboikot Starbucks, Starbucks adalah antara syarikat yang begitu menjaga kebajikan para pekerjanya seperti menyediakan tajaan untuk pendidikan pekerjanya dan keluarganya. Apakah kita ada syarikat yang mampu berbuat sedemikian sekurang-kurangnya untuk ikhwah akhawat sahaja?

Anda lebih mengetahui insyaAllah.

Saya tidak mengatakan tarbiah matlamatnya adalah untuk menghasilkan syarikat-syarikat yang gah, badan-badan kebajikan yang hebat ataupun program-program yang dihadiri jutaan. Namun begitu, saya ingin menegaskan bahwa tarbiah PASTI akan melahirkan individu-individu yang akan melakukan perkara-perkara yang HEBAT.

Dan mereka inilah yang akan mendapat manfaat daripada OutBox Malaysia insyaAllah. Kerna dengan OutBox Malaysialah, mereka akan menimba ilmu, menemui keberanian dan kekuatan serta kelompok yang juga ingin mengubah Dunia ini.

Kesyukuran

Pengendalian dua buah syarikat  Alhamdulillah telah banyak mengajar saya. Dan telah banyak kali saya berkira-kira hendak melepaskan kedua-duanya untuk fokus pada penulisan. Begitu juga sebaliknya.

Bagaimanapun, akhirnya saya tidak mampu melepaskan mana-mana. Kerna saya yakin bahwa Allah akan tunjukkan jalannya.

Dan saya tahu.

Saya akan menyesal sekiranya saya memilih untuk mengalah.

Inilah nilai secebis kehidupan daripada yang abadi.

Fi amanillah.

Moga Allah redha.